10 Perintah Raspberry Pi Linux Teratas Yang Harus Anda Ketahui

10 Perintah Raspberry Pi Linux Teratas Yang Harus Anda Ketahui

10 Perintah Raspberry Pi Linux Teratas Yang Harus Anda Ketahui.

 10 Perintah Raspberry Pi Linux Teratas Yang Harus Anda Ketahui



Memulai dengan Raspberry Pi bisa menjadi hal yang menakutkan. Bahkan jika Anda menemukan panduan yang baik untuk diikuti ketika Anda mengatur Pi Anda untuk pertama kalinya, ada banyak hal yang harus dipelajari. Raspberry Pis berjalan di Linux, dan, jika Anda belum pernah menggunakan sistem operasi Linux sebelumnya, ini bisa terasa aneh dan rumit.


Meskipun Anda sudah tahu cara melakukan tugas-tugas dasar seperti melihat folder dan file di PC atau Mac Anda, melakukan hal-hal itu di Pi Anda bekerja secara berbeda, terutama jika Anda menjalankan versi yang tidak memiliki antarmuka pengguna grafis (GUI). Di bawah ini, kami akan membawa Anda melalui perintah terminal umum Raspberry Pi Linux yang perlu Anda ketahui untuk menggunakan Pi Anda.

Daftar isi


1. Mencantumkan Isi Direktori Saat Ini


Perintah ls adalah singkatan dari “listing.” Ini adalah perintah Linux paling dasar yang akan Anda gunakan di Pi Anda. Masukkan ls di terminal, tekan Enter, dan itu akan mengembalikan daftar semua file dan folder di direktori saat ini.


2. Mengubah Kata Sandi Pi Anda


Perintah passwd mungkin harus menjadi salah satu perintah Linux pertama yang Anda gunakan di Raspberry Pi Anda. Anda tidak menjalankan Pi Anda dengan kata sandi default, bukan? Itu tidak baik. Untuk mengubah kata sandi Pi Anda, masukkan passwd di terminal.


Ini akan meminta Anda untuk memasukkan kata sandi Anda saat ini, jadi ketik itu dan tekan Enter. Selanjutnya, ketikkan kata sandi baru Anda dan tekan Enter. Selanjutnya, ia akan meminta Anda untuk mengonfirmasi kata sandi baru Anda. Ketik lagi, tekan Enter, dan Anda telah berhasil mengubah kata sandi Pi Anda.


3. Memulai Ulang atau Mematikan Pi


Memulai ulang atau mematikan Pi Anda memerlukan akses root, jadi Anda harus menggunakan perintah sudo. Sudo adalah perintah Linux yang merupakan singkatan dari SuperuserDo. Ini memungkinkan Anda untuk menjalankan perintah Raspberry Pi Linux dengan hak istimewa yang lebih tinggi — yang Anda perlukan untuk hal-hal seperti menginstal program atau me-reboot mesin. Untuk menggunakan sudo, masukkan sudo diikuti dengan perintah yang ingin Anda jalankan.


Untuk mematikan Pi Anda, masukkan sudo shutdown. Saat Anda menekan Enter, itu akan menanyakan kata sandi root Pi. Perintah ini akan mematikan Pi Anda dalam satu menit. Gunakan Sudo shutdown 0 untuk mematikan segera.


Untuk me-restart pi Anda, gunakan sudo shutdown -r. Secara default, Pi Anda akan reboot dalam satu menit. Jika Anda ingin reboot secara instan, Anda dapat menggunakan Sudo shutdown -r 0, di mana 0 berarti nol menit atau sekarang.


4. Mengubah Direktori

Perintah cd adalah singkatan dari — Anda dapat menebaknya — mengubah direktori. Ini mengubah direktori kerja saat ini, yang merupakan direktori tempat Anda berada saat ini. Ketik cd /[path direktori yang ingin Anda tuju]. Berikut ini contohnya: cd /usr/lib. Mengetik perintah itu di terminal akan membawa Anda ke folder user/lib di Pi Anda.


Atau, Anda dapat mengetik cd .. yang akan memindahkan Anda ke satu direktori dalam hierarki folder. Atau Anda bisa menggunakan cd ~. Itu memindahkan Anda ke direktori home pengguna yang masuk, dan cd / akan memindahkan Anda ke folder root. Terakhir, cd – membawa Anda ke folder sebelumnya. Anggap perintah itu sebagai membatalkan perintah cd sebelumnya.


5. Menyalin File di Pi . Anda


Perintah cp menyalin file dan direktori. Secara umum, perintah Raspberry Pi Linux akan terlihat seperti ini: cp [lokasi file sumber] [lokasi file tujuan].


Saat Anda menyalin file, Anda dapat mengganti namanya secara bersamaan. Jika Anda ingin menyalin file bernama test.txt di direktori saat ini dan mengganti namanya menjadi test2.txt, perintahnya adalah cp test.txt test2.txt. File asli dan salinan file yang diubah namanya akan berada di direktori saat ini. Gunakan perintah ls untuk melihat file baru.


6. Mengganti Nama File di Pi . Anda


Untuk mengganti nama file, gunakan perintah mv. Misalnya, jika Anda menggunakan perintah mv test.txt test2.txt, file yang diubah namanya akan ditempatkan di direktori saat ini.


7. Memindahkan File atau Folder


Memindahkan file dari satu folder ke folder lain bekerja mirip dengan mengganti nama file. Masukkan mv [nama file] [folder tujuan]. Ini mengasumsikan bahwa file yang ingin Anda pindahkan ada di direktori saat ini. Berikut ini contohnya: mv test.txt ~/. Perintah itu akan memindahkan file test.txt dari direktori saat ini ke folder rumah pengguna. Seperti biasa, jika Anda mendapatkan pesan "izin ditolak", tambahkan sudo ke awal perintah.


Jika file yang ingin Anda pindahkan tidak ada di direktori saat ini, Anda dapat menggunakan perintah seperti ini: mv /usr/lib/test.txt ~/. Perintah itu akan memindahkan file test.txt dari direktori usr/lib ke direktori home pengguna.


Omong-omong, Anda juga dapat mengganti nama file saat Anda memindahkannya. Masukkan mv ~/test.txt /usr/lib/test2.txt. Dalam contoh ini, kami telah mengganti nama file text.txt menjadi test2.txt dan memindahkannya dari direktori home ke folder usr/lib.


8. Mengedit Dokumen Teks


Editor teks baris perintah Linux disebut nano. Untuk menjalankan nano, ketik nano [path to the text file you want to open or create]. Beberapa folder memerlukan izin untuk membuat atau mengedit file. Jika itu masalahnya, gunakan Sudo nano [filepath]. (Jika Anda memerlukan izin, editor akan memberi tahu Anda sehingga Anda dapat menutupnya dan menjalankan kembali perintah dengan sudo.)


Jika Anda menggunakan nano untuk membuka file yang ada, itu akan membuka file untuk diedit. Jika Anda membuat file baru, Linux akan membuka editor kosong tanpa teks di dalamnya. Anda dapat menggunakan tombol panah dan keyboard untuk mengetik apa pun yang Anda inginkan. Perhatikan bahwa ada menu perintah di bagian bawah jendela terminal. Semuanya dimulai dengan ^. Di Linux, itu berarti Anda harus menahan ctrl saat Anda menggunakan perintah itu.


Untuk menyimpan file, tekan ctrl+o. Jika mau, Anda dapat mengubah nama file. Menekan Enter akan menyimpan file. Jika Anda ingin keluar, tekan ctrl+x. Jika Anda keluar dan ada perubahan yang belum Anda simpan, itu akan menanyakan apakah Anda ingin menyimpannya. Pilih untuk menyimpan dengan memasukkan y dan menekan Enter. Atau Anda dapat memasukkan n dan tekan Enter untuk membuang perubahan.

9. Menemukan Lokasi Program yang Diinstal


Untuk menemukan lokasi program yang diinstal pada Pi Anda, Anda akan menggunakan perintah whereis. Perintah ini menempatkan semua paket yang diinstal. Masukkan whereis [nama paket].


Misalnya, jika Anda mencari kompiler C++ Anda yang disebut gcc, Anda akan mengetik di mana gcc dan terminal akan menampilkan path lengkap ke executable, di mana pun itu ada di mesin Anda. Pada tangkapan layar di bawah, paket telah ditemukan di dua tempat. Jika tidak menemukan paket di mana pun, itu akan menampilkan gcc:.


10. Apt-Get


Ini adalah salah satu perintah Raspberry Pi Linux yang paling menyenangkan. Perintah apt-get akan menemukan paket yang Anda inginkan, mengunduhnya, dan menginstalnya, semuanya dalam satu perintah. Manis! Saat Anda menginstal file, Anda memerlukan izin yang lebih tinggi, jadi ketik sudo apt-get install [nama paket yang ingin Anda instal].


Inilah perintahnya jika Anda ingin menginstal htop (monitor proses interaktif yang akan menampilkan penggunaan CPU Pi Anda, penggunaan memori, dll.), Anda akan mengetikkan sudo apt-get install htop.


BONUS: Cara Menyalin Teks dan Menempelnya Ke Jendela Terminal Pi Anda


Pintasan salin/tempel Windows tidak berfungsi di Linux. Katakanlah Anda terhubung dari jarak jauh ke Pi Anda dari PC Anda dan Anda ingin menyalin kata sandi Pi Anda dari pengelola kata sandi Anda di Windows. Anda tidak bisa hanya memilih kata sandi, gunakan CTRL + C untuk menyalinnya, dan CTRL + V untuk menempelkannya ke terminal Pi.


Namun, Anda dapat menggunakan CTRL + C untuk menyalin kata sandi dari Windows dan kemudian satu klik kanan di jendela terminal. Satu klik kanan itu menempelkan teks dari clipboard Anda ke terminal. Kemudian, tekan Enter.


Berhati-hatilah: Anda tidak akan melihat bukti apa pun bahwa Anda telah menempelkan apa pun ke terminal, tetapi itu pasti ada!


Sekian artikel tentang 10 Perintah Raspberry Pi Linux Teratas Yang Harus Anda Ketahui. Baca juga artikel mengenai Perkecil Gambar di Windows, Mac, iOS, dan Android yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama