Mengapa Anda Tidak Harus Mengunduh CCleaner untuk Windows Lagi

Mengapa Anda Tidak Harus Mengunduh CCleaner untuk Windows Lagi.

 Mengapa Anda Tidak Harus Mengunduh CCleaner untuk Windows Lagi



Seringkali, ketika Anda berbicara dengan teknisi yang paham komputer (atau anggota keluarga) tentang cara melindungi komputer Anda dari virus atau malware, mereka akan memberi tahu Anda bahwa Anda harus menginstal kumpulan aplikasi untuk menjaga keamanan PC Anda.


Aplikasi ini biasanya menyertakan perangkat lunak antivirus, desktop anti-malware, dan aplikasi browser, dan mau tidak mau mereka juga akan menyarankan CCleaner.

Daftar isi


CCleaner telah menjadi andalan untuk melindungi komputer Windows selama bertahun-tahun. Itu dibuat pada saat Microsoft Windows tidak memiliki banyak perlindungan dan fitur bawaan, jadi CCleaner mengisi celah itu.


Saat ini, celah tersebut telah hilang, dan banyak orang yang menginstal CCleaner dapat membuat komputer mereka lebih berbahaya daripada baik.


Menghapus Riwayat Browser dan Cookie


Salah satu fitur utama yang dipuji oleh CCleaner adalah fakta bahwa ia “melindungi privasi Anda” dengan menghapus riwayat pencarian browser dan cookie browser Anda.


Kenyataannya adalah bahwa orang biasanya menggunakan satu browser utama di komputer mereka, dan saat ini fitur privasi dibangun langsung ke dalam browser itu sendiri untuk secara otomatis membersihkan cookie dan riwayat pencarian.


Misalnya, di Google Chrome, Anda dapat dengan mudah mengotomatiskan ini:

 1. Klik menu dan klik Pengaturan.

 2. Gulir ke bawah ke bawah dan klik Lanjutan.

 3. Di Privasi dan Keamanan, klik Pengaturan konten.

 4. Klik Cookie.

 5. Aktifkan Simpan data lokal hanya sampai Anda menutup browser Anda.

 6. Klik Tambah di sebelah Hapus saat keluar.

 7. Ketik [*.]com dan klik Tambah.


Kedua perubahan pengaturan ini akan memastikan bahwa data lokal dan cookie yang terkait dengan aktivitas penjelajahan Anda segera dibersihkan setiap kali Anda berada di browser.

Anda juga dapat mencegah iklan berbahaya menjadi masalah di Chrome dengan kembali ke layar pengaturan Konten dan di bawah Iklan, pastikan sakelar pertama membaca Diblokir di situs yang menampilkan iklan yang mengganggu atau menyesatkan (disarankan) daripada Diizinkan.


Ini adalah pengaturan umum yang tersedia di hampir semua browser modern saat ini dan menghilangkan kebutuhan akan aplikasi pihak ketiga seperti CCleaner untuk menjangkau file browser Anda dan memodifikasi apa pun.


Pembersih Registri CCleaner


CCleaner juga berjanji untuk menghapus semua hal berikut dari registri Anda jika tidak digunakan di komputer Anda:

  * Ekstensi file

  * Kontrol ActiveX

  * ID Kelas dan ID Prog

  * Penghapus instalasi

  * DLL Bersama

  * Ikon dan jalur aplikasi


Pembersih registri sangat populer bertahun-tahun yang lalu ketika memori disk komputer sangat terbatas, dan setiap ruang kecil sangat berharga.


Kenyataannya adalah bahwa sejumlah kecil bagian yang tersisa di registri (dari mencopot pemasangan aplikasi, misalnya) membutuhkan ruang yang tidak signifikan. Ini bukan file gambar atau video yang disimpan di registri. Ini hanya teks.


Selain itu, Microsoft tidak pernah merekomendasikan menjalankan pembersih registri, juga tidak mengembangkannya sendiri, terutama karena tidak ingin pengguna mengotak-atik registri. Hanya satu kesalahan yang tidak disengaja dalam menghapus kunci registri berpotensi merusak seluruh sistem operasi Windows Anda.


Kenyataannya adalah ada cerita di luar sana tentang orang yang mengalami kerusakan pada OS Windows mereka dengan menjalankan pembersih registri CCleaner.


Jika berbahaya bagi Anda untuk secara manual melalui registri dan mengeditnya sendiri, mengapa Anda membiarkan aplikasi pihak ketiga masuk dan mencoba "menebak" kunci registri apa yang tidak diperlukan? Juga tidak ada bukti bahwa pembersih registri mempercepat Windows.


Selain itu, fakta bahwa Windows 10 jauh lebih efektif dalam mengelola registri daripada semua versi Windows sebelumnya, dan sebenarnya tidak perlu menggunakan aplikasi editor registri sama sekali.


Nonaktifkan Program Startup yang Tidak Dibutuhkan


Fitur lain yang dipuji oleh CCleaner adalah kemampuannya untuk mempercepat seberapa cepat komputer Anda mulai tetapi mengurangi jumlah aplikasi startup yang dimuat saat boot.

Aplikasi ini menunjukkan kepada Anda semua program yang dikonfigurasi untuk dijalankan saat komputer Anda mulai dan menyediakan alat yang dapat Anda gunakan untuk menonaktifkan atau menghapus tugas-tugas startup tersebut.


Kenyataannya adalah CCleaner hanya memberi Anda aplikasi redundan yang sudah dimiliki Windows 10.


Anda dapat dengan mudah melihat program yang dijadwalkan untuk diluncurkan saat komputer Anda mulai.

 1. Klik menu Start dan ketik tugas startup.

 2. Klik Aplikasi Startup di bawah Pengaturan Sistem.

 3. Dalam alat ini, Anda dapat mengaktifkan atau menonaktifkan program mana yang dapat dimulai saat komputer Anda boot.


Seperti yang Anda lihat, lebih mudah untuk membuka dan menonaktifkan aplikasi yang tidak ingin Anda mulai, langsung dari alat ini yang sudah terintegrasi dengan Windows 10. Tidak perlu menginstal apa pun.


Ironisnya, seperti yang Anda lihat di atas, ketika CCleaner diinstal, ia mengonfigurasi dirinya sendiri untuk memuat sebagai satu aplikasi lagi yang diluncurkan saat komputer Anda dinyalakan, memperlambatnya lebih jauh.


Membersihkan “File Sampah”


Hal lain yang dijanjikan CCleaner dapat membantu Anda adalah menghapus "file sampah" dari sistem komputer Anda. Klaimnya adalah dengan mengosongkan file yang tidak Anda perlukan secara teratur, itu akan mempercepat komputer Anda.


Ada dua kekeliruan dalam hal ini. Yang pertama adalah bahwa menghapus file akan mempercepat komputer Anda. Ini dapat mengurangi jumlah ruang hard drive yang Anda gunakan, tetapi itu tidak serta merta membuat komputer Anda berjalan lebih cepat. Kesalahan kedua adalah Anda bahkan memerlukan CCleaner untuk melakukan ini.


Microsoft memperkenalkan fitur baru ke Windows 10 dengan Creators Update (versi 1709). Ini memperkenalkan opsi baru dalam fitur Windows 10 yang disebut Storage Sense. Ini akan secara otomatis menghapus file apa pun di folder Unduhan, file sementara, atau Recycle Bin, yang belum diubah dalam 30 hari.


Untuk mengaktifkan ini:

 1. Klik menu Start dan ketik Settings. Klik Pengaturan.

 2. Klik Sistem dan kemudian Penyimpanan di panel navigasi kiri.

 3. Aktifkan fitur Storage Sense.


Ini akan selalu memastikan bahwa Temporary Files dan Recycle Bin Anda tetap bebas dari kekacauan.


Anda dapat menyesuaikan bagaimana fitur ini berperilaku dengan mengklik tautan Ubah cara kami mengosongkan ruang secara otomatis.


Di sana, Anda dapat menyesuaikan seberapa sering Windows membersihkan area ini, dan berapa lama Windows mengizinkan file yang tidak dimodifikasi untuk tetap berada di area ini.


Ini hanyalah satu contoh lagi tentang bagaimana fitur di Windows 10 membuat CCleaner menjadi usang.


CCleaner Mengirim "Data Penggunaan Anonim"


Secara default, saat Anda menginstal CCleaner, itu dikonfigurasi untuk mengirim "data penggunaan anonim" ke CCleaner. Data Factsheet mengklaim bahwa satu-satunya penggunaan yang dipantau adalah bagaimana Anda menggunakan aplikasi CCleaner.


Meskipun tidak ada yang secara jelas menyatakan data spesifik apa yang dikumpulkan, itu tetap berarti CCleaner akan terhubung secara teratur dengan internet dan mengirim data ke server CCleaner saat Anda mencoba menggunakan web untuk tujuan lain.


Mengingat CCleaner dikonfigurasi untuk dijalankan sebagai aplikasi startup secara default, ini berarti CCleaner dapat berkomunikasi dengan server CCleaner tanpa Anda sadari.


Untuk aplikasi yang mengklaim mencoba dan mengurangi waktu yang diperlukan komputer Anda untuk boot, dan untuk mencoba dan mempercepat PC Anda, fakta bahwa ini diaktifkan secara default tampaknya kontra-intuitif.


CCleaner Telah Diretas Sebelumnya


Aspek terpenting dari perangkat lunak seperti CCleaner adalah kepercayaan. Saat pengguna mengunduh aplikasi untuk menjaga komputer mereka tetap bersih dan bebas dari sampah atau aplikasi sampah, aplikasi tersebut harus berupa aplikasi dengan reputasi bebas dari malware atau virus.


Sayangnya, pada tahun 2017 peretas berhasil menyuntikkan malware ke dalam aplikasi CCleaner untuk mendistribusikan dirinya ke jutaan pengguna yang telah menginstal CCleaner.


Baru setelah para peneliti di Cisco melacak pelanggaran keamanan ke server di Avast (pemilik CCleaner), Avast dengan cepat merespons dengan menambal celah keamanan yang memungkinkan peretasan.


Sayangnya, kerusakan telah terjadi.


Apa yang terbukti dari serangan itu adalah menginstal aplikasi seperti CCleaner hanya memperkenalkan jalur baru bagi peretas untuk menemukan jalan mereka ke sistem Anda. Ini juga membuktikan bahwa perangkat lunak CCleaner tidak cukup kuat untuk mencegah serangan semacam itu.


Dan karena Anda pada dasarnya dapat menyelesaikan setiap fitur yang tersedia di CCleaner dengan mengubah pengaturan yang ada di Windows 10, sebenarnya tidak ada alasan untuk menginstal CCleaner sama sekali.


Sekian artikel tentang Mengapa Anda Tidak Harus Mengunduh CCleaner untuk Windows Lagi. Baca juga artikel mengenai Mengapa Dwm.exe Menyebabkan Penggunaan CPU Tinggi dan Cara Memperbaikinya yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama