Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel

Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel

Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel.

 Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel



Dalam statistik, standar deviasi adalah ukuran seberapa tersebar sekumpulan data relatif terhadap rata-ratanya. Secara sederhana, ini memberi tahu Anda bagaimana "menyebar" kumpulan titik data.


Ini berguna untuk hal-hal seperti memahami seberapa bervariasi nilai siswa di kelas, atau mengukur seberapa luas suhu sesuatu berfluktuasi dari waktu ke waktu. Ini terutama dapat membantu Anda memahami perbedaan antara dua kumpulan data yang mungkin memiliki rata-rata yang sama.

Daftar isi


Seperti dua kelas siswa yang memiliki nilai rata-rata keseluruhan dasar yang sama, tetapi dengan beberapa siswa yang mungkin melakukan jauh lebih buruk (atau jauh lebih baik) di satu kelas dan bukan yang lain.


Secara matematis, ini dihitung dengan mengambil akar kuadrat dari varian dataset. Dalam artikel ini Anda akan belajar cara menghitung simpangan baku di Excel.


Penggunaan Khas Untuk Standar Deviasi


Ada banyak cara untuk memanipulasi data di Excel, dan fungsi standar deviasi hanyalah satu lagi alat canggih yang tersedia untuk Anda.


Kapan orang biasanya menggunakan perhitungan standar deviasi? Sebenarnya cukup umum untuk menggunakan ini sebagai bentuk analisis data di banyak industri yang berbeda.


Beberapa contoh termasuk:

  * Studi populasi: Peneliti kesehatan mungkin tidak hanya tertarik untuk menentukan perbedaan tingkat metabolisme antara pria dan wanita, tetapi juga seberapa besar perbedaan antara kedua kelompok tersebut.

  * Bukti ilmiah: Pengukuran di seluruh eksperimen dengan hasil yang kurang bervariasi dari rata-rata biasanya menunjukkan bukti yang lebih kuat daripada pengukuran yang sangat bervariasi.

  * Kualitas industri: Mengukur apakah ukuran atau kualitas produk yang berasal dari lini produksi bervariasi dapat menunjukkan seberapa baik mesin itu memproduksi produk dalam spesifikasi yang dapat diterima.

  * Risiko keuangan: Analis saham menggunakan standar deviasi untuk mengukur seberapa besar nilai saham atau aset lainnya bervariasi, yang dapat menunjukkan apakah suatu investasi berisiko atau tidak.


Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel


Terlepas dari mengapa Anda mungkin perlu menghitung standar deviasi kumpulan data, Excel membuatnya sangat mudah untuk melakukannya.

Ada dua bentuk simpangan baku yang dapat Anda hitung di Excel.

  * Sampel standar deviasi: Menggunakan satu set data dari sampel populasi yang lebih besar.

  * Standar deviasi populasi: Menggunakan semua kumpulan data dari seluruh populasi.


Dalam kebanyakan kasus, tidak mungkin menggunakan data dari seluruh populasi (seperti mengukur laju metabolisme pada wanita), jadi jauh lebih umum menggunakan sampel standar deviasi dan kemudian menyimpulkan hasilnya di seluruh populasi.


Enam rumus standar deviasi yang tersedia di Excel meliputi:

  * STDEV.S: Standar deviasi dari kumpulan data numerik

  * STDEVA: Standar deviasi dari dataset termasuk karakter teks seperti "False" atau 0

  * STDEV: Sama seperti STDEV.S tetapi digunakan dalam spreadsheet yang dibuat di Excel 2007 atau sebelumnya


Fungsi STDEV.P, STDEVPA, dan STDEVP semuanya melakukan cara yang sama seperti fungsi di atas tetapi menggunakan kumpulan data dari seluruh populasi daripada sampel.


Cara Menggunakan Fungsi STDEV.S dan STDEV.P


Menggunakan fungsi standar deviasi di Excel cukup mudah. Anda hanya perlu menyediakan fungsi dengan seluruh dataset.


Dalam contoh berikut, kami akan mengambil kumpulan data pemerintah tentang nilai SAT untuk sekolah di New York dan menentukan standar deviasi nilai matematika.


Karena kumpulan data yang berisi skor matematika berada dalam kisaran dari D2 hingga D461, pilih saja sel mana pun yang Anda inginkan untuk menyimpan standar deviasi dan ketik:


=STDEV.P(D2:D461)


Tekan Enter untuk menyelesaikan memasukkan rumus. Anda akan melihat bahwa simpangan baku untuk seluruh populasi data adalah 64.90674.


Sekarang, bayangkan Anda tidak memiliki seluruh kumpulan data untuk semua sekolah di negara bagian, tetapi Anda masih ingin mengambil simpangan baku dari sampel 100 sekolah yang dapat Anda gunakan untuk menyimpulkan kesimpulan tentang semua sekolah.


Ini tidak akan cukup akurat, tetapi masih harus memberi Anda gambaran tentang kebenaran.


Karena kumpulan data yang berisi skor matematika berada dalam kisaran dari D2 hingga D102, pilih saja sel mana pun yang Anda inginkan untuk menyimpan standar deviasi dan ketik:

=STDEV.S(D2:D102)


Tekan Enter untuk menyelesaikan memasukkan rumus. Anda akan melihat bahwa simpangan baku untuk sampel data yang lebih kecil ini adalah 74,98135.


Ini adalah contoh bagus tentang seberapa akurat gambar yang bisa Anda dapatkan dengan ukuran sampel yang jauh lebih besar. Misalnya, rumus STDEV.S yang sama yang digunakan pada ukuran sampel 200 sekolah menghasilkan 68.51656, yang bahkan lebih mendekati simpangan baku sebenarnya untuk seluruh populasi data.


Cara Menggunakan Fungsi Excel STDEVA


Fungsi simpangan baku STDEVA jarang digunakan karena sebagian besar kumpulan data yang digunakan orang hanya diisi dengan data numerik. Tetapi Anda mungkin memiliki situasi di mana akan ada nilai teks di dalam data.


Beginilah cara STDEVA menangani data teks.

  * TRUE dievaluasi sebagai 1

  * FALSE dievaluasi sebagai 0

  * Teks lain dievaluasi sebagai 0


Salah satu contoh saat ini mungkin berharga adalah jika Anda memiliki sensor pada mesin yang mengukur suhu cairan di atas 0 derajat Celcius.


Anda dapat memprogram sensor sehingga jika probe suhu terputus, ia menulis "FALSE" ke dalam aliran data. Saat Anda melakukan perhitungan standar deviasi di Excel, pembacaan data "SALAH" tersebut akan dikonversi ke 0 dalam dataset sebelum standar deviasi dihitung.


Rumusnya adalah:


=STDEVA(C2:C100)


Tekan Enter setelah selesai. Hasil dalam kasus ini adalah 4,492659. Ini berarti bahwa seluruh dataset sampel di bawah 100 poin bervariasi dari rata-rata keseluruhan hanya di bawah 5 derajat.


Hasil ini memperhitungkan pembacaan data “FALSE” memiliki nilai 0 derajat.


Sama seperti dalam kasus fungsi STDEV.S, jika Anda memiliki seluruh populasi data yang berisi entri teks, Anda dapat menggunakan fungsi STEVPA untuk menghitung simpangan baku untuk populasi tersebut.


Ingat, jika Anda menggunakan versi Excel yang lebih lama yang tidak memiliki fungsi standar deviasi lain yang tersedia, Anda masih dapat menggunakan STDEV dan STDEVP, yang bekerja dengan cara yang sama untuk menghitung standar deviasi di Excel seperti contoh di atas. Namun fungsi tersebut tidak dapat menggunakan teks atau data logis.


Pastikan untuk membaca tips dan trik berguna lainnya untuk menggunakan Excel. Dan bagikan aplikasi Anda sendiri dari fungsi standar deviasi di bagian komentar di bawah.


Sekian artikel tentang Cara Menghitung Standar Deviasi Di Excel. Baca juga artikel mengenai Cara Menghitung Z-Score di Excel yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama