Cara Mempercepat Situs WordPress Apa Pun Menggunakan .HTACCESS

Cara Mempercepat Situs WordPress Apa Pun Menggunakan .HTACCESS

Cara Mempercepat Situs WordPress Apa Pun Menggunakan .HTACCESS.

 Cara Mempercepat Situs WordPress Apa Pun Menggunakan .HTACCESS



Apakah situs web WordPress Anda terlalu lama untuk dimuat? Tahukah Anda bahwa situs yang lambat akan memengaruhi SEO dan pengalaman pengguna Anda?


Ada beberapa cara berbeda untuk mempercepat situs Anda selain menggunakan plugin. Salah satu caranya adalah dengan memanfaatkan cache browser dan cara lain adalah dengan mengompres file Anda.

Daftar isi


Keduanya dapat dilakukan dengan memodifikasi dan mengoptimalkan file .htaccess.


Apa itu Cache Peramban?


Ketika seseorang mengunjungi situs web Anda, ada file yang diunduh dan disimpan di lokasi sementara.


Jenis file mencakup semua dokumen yang membentuk situs web Anda, seperti file HTML, gambar, JavaScript, dan CSS. Cache browser merujuk ke lokasi sementara ini untuk file yang diunduh.


Ketika cache penuh, itu memakan terlalu banyak ruang di komputer pengunjung. Ini menghasilkan browser yang lambat dan situs web yang membutuhkan waktu terlalu lama untuk dimuat.


Untungnya ada cara untuk memperbaikinya dengan mengedit file .htaccess Anda.


Apa yang Harus Anda Lakukan Pertama


Sebelum Anda mulai mengedit file .htaccess, pertimbangkan tindakan pencegahan berikut:

  * Selalu buat cadangan file .htaccess WordPress Anda sebelum mengubahnya.

  * Nonaktifkan plugin WordPress apa pun yang mungkin Anda gunakan.

  * Uji kecepatan situs Anda sebelum membuat perubahan pada file .htaccess untuk mendapatkan pengukuran dasar. Anda dapat menggunakan GTmatrix, Pingdom, atau Google PageSpeed ​​Insights.


Anda sekarang siap untuk menggunakan kode melalui file .htaccess Anda untuk memberi tahu instalasi WordPress Anda untuk menyimpan file statis lebih lama untuk pengunjung kembali ke situs web Anda. Anda dapat menggunakan cPanel atau FTP. Lihat petunjuk di bawah untuk masing-masing.

Setelah Anda memiliki akses ke file .htaccess, gunakan petunjuk tambahan untuk mengedit.


Menggunakan cPanel


Masuk ke cPanel situs web Anda. Anda biasanya bisa sampai di sana dengan mengetik yourdomain.com/cPanel ke browser web Anda.


Masuk dengan nama pengguna dan kata sandi yang Anda berikan saat menginstal WordPress di domain Anda. Setelah Anda masuk, cari dan klik Manajer File.


File .htaccess Anda terletak di folder root. Titik sebelum nama file menunjukkan bahwa itu adalah file tersembunyi di instalasi WordPress Anda. Pastikan untuk memberi tanda centang pada kotak Show Hidden Files.


Anda harus membuat salinan file Anda sebelum mengeditnya karena jika Anda membuat kesalahan, Anda dapat merusak situs Anda. Untuk membuat salinan, klik .htaccess dan sorot. Untuk menyimpan salinan, klik tombol unduh yang terletak di menu atas.


Setelah Anda membuat salinan, Anda sekarang siap untuk mengedit file. Di Manajer File cPanel Anda, klik kanan file .htaccess dan klik edit.


Menggunakan FTP


Anda juga dapat mengedit file .htaccess menggunakan klien FTP. Salah satu klien FTP yang populer adalah FileZilla, yang digunakan dalam contoh di bawah ini.


Mulailah dengan membuka klien FTP Anda dan masukkan host Anda. Ini biasanya alamat domain Anda, nama pengguna dan kata sandi Anda. Jika Anda tidak yakin apa itu, hubungi host web Anda.


Gunakan langkah-langkah berikut untuk mengakses, menyalin, dan mengedit file .htaccess Anda:

  * Arahkan ke direktori root Anda.

  * Temukan file .htaccess, buat salinan, dan seret ke desktop Anda.

  * Simpan salinan asli dan edit salinan lain jika Anda harus mengembalikan yang asli.

  * Gunakan editor seperti Notepad untuk mengedit file.

  * Setelah Anda selesai mengedit, unggah file ke direktori root Anda.


Jika Anda melakukan kesalahan, situs web Anda tidak akan berfungsi. Untuk memperbaikinya, unggah file cadangan.

Sekarang Anda siap untuk membuat perubahan pada file .htaccess Anda untuk mempercepat situs WordPress Anda.


Kompres File Anda Menggunakan Gzip


Kompresi Gzip membuat file Anda lebih kecil dan membantu memuat lebih cepat. Menambahkan kode di bawah ini ke file .htaccess Anda (di bawah kode saat ini) menggunakan gzip akan mengompresi file CSS, HTML, dan PHP.

 <IfModule mod_deflate.c>

  # Kompres HTML, CSS, JavaScript, Teks, XML, dan font

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/javascript

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/rss+xml

  AddOutputFilterByType DEFLATE application/vnd.ms-fontobject

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-font

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-font-opentype

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-font-otf

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-font-truetype

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-font-ttf

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/x-javascript

  AddOutputFilterByType DEFLATE application/xhtml+xml

  AddOutputFilterByType DEFLATE aplikasi/xml

  AddOutputFilterByType DEFLATE font/tipe terbuka

  TambahkanOutputFilterByType DEFLATE font/otf

  TambahkanOutputFilterByType DEFLATE font/ttf

  AddOutputFilterByType DEFLATE gambar/svg+xml

  TambahkanOutputFilterByType DEFLATE gambar/ikon-x

  AddOutputFilterByType DEFLATE teks/css

  AddOutputFilterByType DEFLATE teks/html

  AddOutputFilterByType DEFLATE teks/javascript

  AddOutputFilterByType DEFLATE teks/polos

  AddOutputFilterByType DEFLATE teks/xml


  # Hapus bug browser (hanya diperlukan untuk browser yang sangat lama)

  BrowserMatch ^Mozilla/4 gzip-only-text/html

  BrowserMatch ^Mozilla/4\.0[678] tanpa gzip

  BrowserMatch \bMSIE !no-gzip !gzip-only-text/html

  Tajuk menambahkan Vary User-Agent

</JikaModul>


Jangan lupa klik "Simpan perubahan".


Cache Peramban


Ketika seseorang mengunjungi situs web Anda, browser yang mereka gunakan akan mengunduh semua file yang terkait dengan halaman yang mereka akses.


Memanfaatkan cache browser berarti Anda hanya ingin mengunduh file yang diperlukan dan bukan aset yang tidak perlu. Ini biasanya desain dan gaya halaman Anda dan terkadang menyertakan fungsi JavaScript juga.


Saat Anda menggunakan cache browser, Anda memberi tahu server Anda untuk mengabaikan bagian halaman web Anda yang sebelumnya diunduh untuk pengunjung berulang.


Untuk mengedit file .htaccess Anda, cari dan buat dua salinan dengan cara yang sama seperti yang Anda lakukan saat mengompresi file seperti diuraikan di atas menggunakan klien FTP atau cPanel.


Simpan salinan file .htaccess asli jika ada masalah dengan perubahan. Buat suntingan Anda di salinan lainnya.


Tambahkan kode berikut di bawah konten file .htaccess Anda saat ini:

<IfModule mod_expires.c>

KedaluwarsaAktif Aktif

KedaluwarsaDefault A0


<FilesMatch "\.(txt|xml|js)$">

KedaluwarsaDefault A691200

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(css)$">

KedaluwarsaDefault A691200

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(flv|ico|pdf|avi|mov|ppt|doc|mp3|wmv|wav|mp4|m4v|ogg|webm|aac)$">

KedaluwarsaDefault A691200

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(jpg|jpeg|png|gif|swf|webp)$">

KedaluwarsaDefault A691200

</FilesMatch>

</JikaModul>


<IfModule mod_headers.c>

<FilesMatch "\.(txt|xml|js)$">

Header mengatur Cache-Control "max-age=691200"

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(css)$">

Header mengatur Cache-Control "max-age=691200"

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(flv|ico|pdf|avi|mov|ppt|doc|mp3|wmv|wav|mp4|m4v|ogg|webm|aac)$">

Header mengatur Cache-Control "max-age=691200"

</FilesMatch>


<FilesMatch "\.(jpg|jpeg|png|gif|swf|webp)$">

Header mengatur Cache-Control "max-age=691200"

</FilesMatch>

</JikaModul>


Jangan lupa klik Save untuk menyimpan tambahan pada file Anda.


Mengompresi file Anda dan memanfaatkan cache browser akan secara signifikan mengurangi waktu pemuatan halaman web Anda. Ini akan membantu peringkat situs Anda lebih tinggi dalam pencarian dan meningkatkan pengalaman pengguna. Tidak ada yang mau menunggu lebih dari beberapa detik untuk memuat halaman.


Sekian artikel tentang Cara Mempercepat Situs WordPress Apa Pun Menggunakan .HTACCESS. Baca juga artikel mengenai Cara Mempercepat Situs WordPress dalam 11 Langkah yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama