Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?

Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?

Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?.

 Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?



Saya sering ditanya pertanyaan tentang perbedaan antara partisi primer dan logis. Dalam posting ini saya akan melakukan yang terbaik untuk menjelaskan perbedaan antara keduanya.


Jika Anda membuka Disk Manager di Windows (Mulai – ketik diskmgmt.msc), Anda akan melihat volume drive Anda dan jenis partisi yang sesuai di bawah kolom Status.

Daftar isi


Sebagian besar partisi adalah partisi primer. Jika Anda memiliki lebih dari satu partisi, partisi pertama yang dapat digunakan (yang dapat menampung data) hampir selalu merupakan partisi utama. Partisi primer ditandai dengan garis biru tua secara default.


Pendekatan jadul adalah hanya memiliki satu partisi primer, diikuti oleh partisi yang diperluas. Ini tidak lagi diperlukan untuk volume NTFS; sebenarnya, jika Anda menyiapkan sistem dual-boot, setiap OS harus memiliki partisi primernya sendiri. Disk tradisional dapat memiliki hingga empat partisi primer atau tiga partisi primer dan satu partisi tambahan.


Partisi yang diperluas adalah sisa dari hari-hari sebelumnya, dan digunakan ketika drive memiliki dua atau lebih partisi. Itu tidak benar-benar menyimpan data, itu hanya berfungsi sebagai wadah untuk satu atau lebih drive logis.


Partisi yang diperluas dan drive logis kurang lebih sudah usang hari ini (alat Manajemen Disk Windows bahkan tidak dapat membuatnya), tetapi Windows masih akan menampilkan label saat Anda membuat volume sederhana yang baru.


Partisi yang diperluas, secara default, ditampilkan sebagai garis hijau tua yang mengelilingi drive logis apa pun. Jika Anda memiliki drive dengan partisi yang diperluas, setiap volume di dalamnya disebut drive logis. Secara default, drive logis diidentifikasi dengan warna biru muda. Anda dapat membuat drive logis sebanyak jumlah huruf drive yang tersedia di sistem.


Jadi, apakah Anda perlu khawatir membuat banyak partisi atau drive logis? Nah, alasan utama untuk membuat partisi adalah untuk memisahkan secara logis berbagai jenis data. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki satu partisi untuk file instalasi / sistem Windows Anda dan partisi lain untuk file data Anda. Jika partisi Windows Anda menjadi rusak atau tidak dapat diakses karena alasan apa pun, semoga Anda masih dapat mengakses partisi data (kecuali hard drive secara fisik gagal dan kedua partisi berada di disk yang sama).


Alasan dasar lain untuk beberapa partisi adalah jika Anda perlu menginstal sistem operasi lain, seperti Linux, ke dalam disk yang sama. Dengan partisi yang terpisah, setiap OS dapat menggunakan sistem file yang berbeda dan tidak akan saling mengganggu.


Jika Anda memiliki beberapa hard drive di sistem Anda, Anda juga dapat menggunakan beberapa partisi untuk mengoptimalkan file paging dan mempercepat kinerja. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk berkomentar. Menikmati!

Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?



Saya sering ditanya pertanyaan tentang perbedaan antara partisi primer dan logistic. Dalam posting ini saya akan melakukan yang terbaik untuk menjelaskan perbedaan antara keduanya.


Jika Anda membuka Disk Manager di Windows (Mulai – ketik diskmgmt.msc), Anda akan melihat volume drive Anda dan jenis partisi yang sesuai di bawah kolom Status.

Daftar isi


sebagian besar partisi adalah partisi primer. Jika Anda memiliki lebih dari satu partisi, partisi pertama yang dapat digunakan hampir selalu merupakan partisi utama. Partisi primer ditandai dengan garis biru tua secara default.


Pendekatan jadul adalah hanya memiliki satu partisi primer, diikuti oleh partisi yang diperluas. Ini tidak lagi diperlukan untuk volume NTFS; sebenarnya, jika Anda menyiapkan sistem dual-boot, setiap OS harus memiliki partisi primernya sendiri. Disk tradisional dapat memiliki hingga empat partisi primer atau tiga partisi primer dan satu partisi tambahan.


Partisi yang diperluas adalah sisa dari hari-hari sebelumnya, dan digunakan ketika drive memiliki dua atau lebih partisi. Itu tidak benar-benar menyimpan data, itu hanya berfungsi sebagai wadah untuk satu atau lebih drive logistik.


Partisi yang sudah diperluas dan drive logis kurang lebih usang hari ini (alat Manajemen Disk Windows bahkan tidak dapat dibuat), tetapi Windows masih akan menampilkan label saat Anda membuat volume sederhana yang baru.


Partisi yang diperluas, secara default, ditampilkan sebagai garis hijau tua yang mengelilingi drive logis apa pun. Jika Anda memiliki drive dengan partisi yang diperluas, setiap volume di dalamnya disebut drive logis. Secara default, drive logis diidentifikasi dengan warna biru muda. Anda dapat membuat logistik drive sebanyak jumlah huruf drive yang tersedia di sistem.


Jadi, apakah Anda perlu khawatir membuat banyak partisi atau logistik drive? Nah, alasan utama untuk membuat partisi adalah untuk memisahkan secara logistik berbagai jenis data. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki satu partisi untuk instalasi file / sistem Windows Anda dan partisi lain untuk file data Anda. Jika partisi Windows Anda menjadi rusak atau tidak dapat diakses karena apa pun, semoga Anda masih dapat mengakses partisi data (kecuali hard drive secara fisik gagal dan kedua partisi di disk yang sama).


Alasan dasar lain untuk beberapa partisi adalah jika Anda perlu menginstal sistem operasi lain, seperti Linux, ke dalam disk yang sama. Dengan partisi yang terpisah, setiap OS dapat menggunakan file sistem yang berbeda dan tidak akan saling mengganggu.


Jika Anda memiliki beberapa hard drive di sistem Anda, Anda juga dapat menggunakan beberapa partisi untuk mengoptimalkan paging file dan kinerja. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk berkomentar. menikmati!

Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?



Saya sering ditanya pertanyaan tentang perbedaan antara partisi primer dan logistic. Dalam posting ini saya akan melakukan yang terbaik untuk menjelaskan perbedaan antara keduanya.


Jika Anda membuka Disk Manager di Windows (Mulai – ketik diskmgmt.msc), Anda akan melihat volume drive Anda dan jenis partisi yang sesuai di bawah kolom Status.

Daftar isi


sebagian besar partisi adalah partisi primer. Jika Anda memiliki lebih dari satu partisi, partisi pertama yang dapat digunakan hampir selalu merupakan partisi utama. Partisi primer ditandai dengan garis biru tua secara default.


Pendekatan jadul adalah hanya memiliki satu partisi primer, diikuti oleh partisi yang diperluas. Ini tidak lagi diperlukan untuk volume NTFS; sebenarnya, jika Anda menyiapkan sistem dual-boot, setiap OS harus memiliki partisi primernya sendiri. Disk tradisional dapat memiliki hingga empat partisi primer atau tiga partisi primer dan satu partisi tambahan.


Partisi yang diperluas adalah sisa dari hari-hari sebelumnya, dan digunakan ketika drive memiliki dua atau lebih partisi. Itu tidak benar-benar menyimpan data, itu hanya berfungsi sebagai wadah untuk satu atau lebih logistik drive.


Partisi yang sudah diperluas dan drive logis kurang lebih usang hari ini (alat Manajemen Disk Windows bahkan tidak dapat dibuat), tetapi Windows masih akan menampilkan label saat Anda membuat volume sederhana yang baru.


Partisi yang diperluas, secara default, ditampilkan sebagai garis hijau tua yang mengelilingi drive logis apa pun. Jika Anda memiliki drive dengan partisi yang diperluas, setiap volume di dalamnya disebut drive logis. Secara default, drive logis diidentifikasi dengan warna biru muda. Anda dapat membuat logistik drive sebanyak jumlah huruf drive yang tersedia di sistem.


Jadi, apakah Anda perlu khawatir membuat banyak partisi atau drive logistik? Nah, alasan utama untuk membuat partisi adalah untuk memisahkan secara logistik berbagai jenis data. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki satu partisi untuk menginstal file / sistem Windows Anda dan partisi lain untuk file data Anda. Jika partisi Windows Anda menjadi rusak atau tidak dapat diakses karena apa pun, semoga Anda masih dapat mengakses partisi data (kecuali hard drive secara fisik gagal dan kedua partisi di disk yang sama).


Alasan dasar lain untuk beberapa partisi adalah jika Anda perlu menginstal sistem operasi lain, seperti Linux, ke dalam disk yang sama. Dengan partisi yang terpisah, setiap OS dapat menggunakan sistem file yang berbeda dan tidak akan saling mengganggu.


Jika Anda memiliki beberapa hard drive di sistem Anda, Anda juga dapat menggunakan beberapa partisi untuk mengoptimalkan file paging dan kinerja. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk berkomentar. menikmati!


Sekian artikel tentang Apa Perbedaan Antara Partisi Utama/Perpanjangan dan Drive Logis?. Baca juga artikel mengenai Apa Perbedaan Antara Tidur dan Hibernasi di Windows 10? yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama