Apa itu Suite Aksesibilitas Android? Sebuah Ulasan

Apa itu Suite Aksesibilitas Android? Sebuah Ulasan.

 Apa itu Suite Aksesibilitas Android? Sebuah Ulasan



Ponsel cerdas adalah perangkat yang luar biasa, tetapi sebenarnya telah menimbulkan beberapa masalah bagi orang-orang yang memiliki kebutuhan aksesibilitas khusus.


Untuk satu hal, antarmuka ponsel cerdas sekarang sangat visual. Menggunakan ikon dan elemen visual lainnya memungkinkan antarmuka pengguna dengan perangkat. Layar multi-sentuh juga telah menghilangkan kemampuan untuk mengoperasikan perangkat hanya dengan sentuhan. Di sisi lain, smartphone cukup kuat untuk menggunakan teknologi seperti pengenalan suara untuk membantu menebus perubahan ini.

Daftar isi


Anda juga dapat dengan mudah menambahkan perangkat aksesibilitas ke smartphone menggunakan port USB. Namun, semua itu tidak penting jika Anda tidak memiliki perangkat lunak yang ditulis secara khusus untuk menyatukan semuanya sebagai fungsi yang berguna bagi pengguna dengan berbagai gangguan. Di situlah Android Accessibility Suite muncul.


Komponen Suite Aksesibilitas Android


Suite Aksesibilitas Android adalah rebranding yang cukup baru dari beberapa aplikasi Google di bawah satu payung. Ini sebenarnya terdiri dari tiga aplikasi yang berbeda:

  * Menu Aksesibilitas: Menu kontrol besar yang dirancang untuk pengguna tunanetra

  * TalkBack: pembaca layar untuk Android, yang membacakan apa pun yang ada di layar dengan lantang. Ini mencakup kontrol berbasis gerakan dan keyboard Braille di layar.

  * Select to Speak: Ini memungkinkan Anda memilih item di layar dan membuatnya dibacakan.

  * Switch Access: Ini memungkinkan Anda menghubungkan switch fisik atau keyboard ke perangkat Android untuk mengontrolnya daripada layar sentuh.


Mari kita tinjau setiap komponen dan diskusikan cara menggunakannya.


Cara Mengaktifkan Suite Aksesibilitas Android


Dalam kebanyakan kasus, Anda mungkin tidak perlu menginstal suite di ponsel Android Anda. Seharusnya sudah diinstal secara default. Anda dapat dengan mudah memeriksa ini hanya dengan pergi ke Google Play store, mencari suite dan memeriksa apakah sudah terpasang.


Di sinilah hal itu menjadi sedikit rumit. Pada perangkat yang menjalankan Android versi stok (atau hampir stok), cukup mudah untuk mengaktifkan alat di suite:

  * Buka Pengaturan


  * Pilih Aksesibilitas

* Pilih aplikasi suite yang ingin Anda aktifkan dan konfigurasikan


Masalahnya adalah setiap vendor memiliki antarmuka khusus untuk Android. Jadi jika Anda menggunakan handset LG, segalanya mungkin terlihat sangat berbeda dibandingkan dengan perangkat Samsung atau Xiaomi. Kami menggunakan Samsung Galaxy Note 10+ di sini, tetapi Anda mungkin harus sedikit mencari opsi di ponsel spesifik Anda.


Juga, ingatlah bahwa kemungkinan ada fitur aksesibilitas khusus merek di ponsel Anda juga. Dalam kasus ponsel Samsung yang kami miliki, ada beberapa aplikasi khusus Samsung yang digabungkan dengan Google suite.


Meskipun aplikasi Google dirancang untuk bekerja bersama, ada kemungkinan besar menjalankan aplikasi aksesibilitas lain pada saat yang sama akan menyebabkan konflik atau perilaku aneh. Jadi berhati-hatilah hanya untuk mengaktifkan aplikasi yang Anda butuhkan dan akan digunakan.


Menyiapkan Pintasan Aksesibilitas


Kebanyakan orang cenderung hanya menggunakan salah satu aplikasi suite, tetapi mereka mungkin tidak ingin itu aktif sepanjang waktu. Untungnya ada jalan pintas yang berguna untuk mengaktifkan alat utama Anda dalam hitungan detik. Yang harus Anda lakukan adalah menahan tombol volume atas dan bawah secara bersamaan selama beberapa detik.


Pertama kali Anda melakukan ini, Anda akan diminta untuk menentukan alat aksesibilitas berbeda mana yang ingin Anda tautkan ke pintasan. Setelah itu selesai, Anda sekarang dapat mengaktifkan dan menonaktifkan alat pilihan Anda dari suite sesuka hati.


Jika Anda ingin mengubahnya nanti, Anda dapat menemukan pengaturan di bawah pengaturan aksesibilitas lanjutan.


Jika Anda dapat melihat dengan cukup baik di layar, Anda juga dapat mengetuk ikon aksesibilitas kecil yang muncul di sebelah kanan bilah pintasan Android setiap kali salah satu alat ini diaktifkan.


Cara Menggunakan Menu Suite Aksesibilitas Android


Menu Aksesibilitas adalah menu sistem yang besar dan mudah dibaca yang menampung beberapa fungsi paling umum yang ingin Anda akses cepat:

  * Buat tangkapan layar

  * Kunci telepon

  * Sesuaikan volume dan kecerahan

  * Pengaturan dan pemberitahuan

  * Asisten Google


Menu Aksesibilitas Android juga memiliki pintasan khusus. Jadi tidak memakan shortcut tombol volume. Dengan asumsi Anda telah mengaktifkannya, Anda cukup menggesek ke atas dengan dua jari. Jika TalkBack juga berjalan, itu adalah sapuan tiga jari. Atau gunakan ikon aksesibilitas yang disebutkan di atas.

Menggunakannya berfungsi seperti menu lainnya, cukup pilih opsi yang Anda inginkan!


Cara Menggunakan Komentar Balik


Setelah mengaktifkan TalkBack dan menyetelnya sebagai alat pintasan tombol volume pilihan, Anda dapat segera mengaktifkan dan mulai menggunakannya.


Menggunakan TalkBack membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Ada beberapa cara dasar berbeda yang dapat Anda gunakan untuk menemukan jalan di sekitar telepon. Cara paling sederhana adalah dengan perlahan menyeret jari Anda di atas layar. Saat jari Anda bergerak di atas setiap elemen layar, TalkBack akan memberi tahu Anda apa itu. Setelah Anda menemukan tombol atau elemen interaktif lain yang Anda inginkan, Anda dapat mengetuk dua kali di mana saja pada layar untuk mengaktifkannya.


Cara Menggunakan Tombol Akses


Akses sakelar memungkinkan Anda menggunakan sakelar USB atau Bluetooth untuk mengontrol telepon Anda. Saat pertama kali menyiapkan Tombol Akses, Anda juga akan memberi tahu tombol mana yang Anda gunakan dan bagaimana mereka harus bertindak. Wizardnya sangat lengkap, jadi Anda tidak akan kesulitan menjalankan semuanya.


Ini hanya contoh pilihan yang kami buat di wizard pengaturan. Ini akan berbeda tergantung pada kebutuhan Anda dan apa yang Anda gunakan sebagai solusi sakelar.


Kami menggunakan pengontrol Xbox One S standar yang terhubung melalui USB ke telepon. Switch Access segera mendeteksinya dan kami dapat menetapkan kedua fungsi sakelar ke tombol apa pun di perangkat.


Di akhir proses penyiapan, Anda dapat memainkan permainan tic-tac-toe dengan sakelar untuk memastikan semuanya berfungsi sebagaimana mestinya.


Cara Menggunakan Pilih Untuk Berbicara


Setelah mengaktifkan Select to Speak di bawah alat Aksesibilitas, yang harus Anda lakukan hanyalah mengetuk item apa pun di layar. Teks dan teks dalam gambar berfungsi dan Anda dapat menyeret jari Anda untuk memilih grup item. Ada juga tombol putar, yang akan berbicara semua yang ada di layar.


Lebih baik lagi, Anda dapat membuka aplikasi kamera dan mengarahkan kamera ke apa pun. Kemudian Select to Speak akan membacakan teks apa pun yang dilihat kamera Anda dengan lantang. Cukup ketuk tombol aksesibilitas saat berada di aplikasi kamera untuk mengaktifkannya.


Namun, kami tidak bisa benar-benar membuatnya bekerja. Hanya mendapatkan kesalahan "tidak ada teks di lokasi itu". Sejujurnya, kami sangat menyarankan aplikasi Microsoft Melihat AI sebagai gantinya, yang menggunakan pembelajaran mesin untuk menggambarkan dunia di sekitar Anda. Bukan hanya teks, tetapi juga objek apa pun.


Seberapa Baik Android Accessibility Suite Bekerja?


Tidak ada solusi aksesibilitas yang sempurna. Terutama karena tidak ada dua orang yang memiliki tantangan yang sama persis dalam penglihatan, pendengaran, dan mobilitas. Kami harus memberikan penghargaan kepada Google karena memiliki seperangkat alat aksesibilitas yang cukup komprehensif yang terpasang di Android.


Sulit bagi kami untuk menilai seberapa baik aplikasi ini melakukan tugasnya untuk setiap pengaturan unik dan kebutuhan aksesibilitas, tetapi berdasarkan apa yang kami coba, Accessibility Suite tampaknya melakukan apa yang dijanjikan.


Karena itu, selalu ada ruang untuk peningkatan dan kami pikir Google harus mempertimbangkan untuk mengintegrasikan lebih banyak teknologi kecerdasan mesin buatannya. Menggunakan suara, pengenalan wajah, dan teknologi prediktif untuk menyempurnakan alat aksesibilitas yang relatif sederhana ini.


Namun, sangat mengesankan bahwa Anda pada dasarnya dapat menggunakan pengontrol USB apa pun dengan perangkat Android, yang berarti banyak orang dapat mengambil perangkat rak yang murah dan memberikan akses kepada seseorang dengan mobilitas yang sangat terbatas.


Sekian artikel tentang Apa itu Suite Aksesibilitas Android? Sebuah Ulasan. Baca juga artikel mengenai Apa Itu Superfetch (Sysmain) Di Windows 10 Dan Cara Menonaktifkannya yang mungkin perlu Sobat ketahui.

Lebih baru Lebih lama